Uang keluar-masuk

Udah penghujung bulan, besoknya tanggal satu nih. Hmm, banyak yang seneng gak sih?

Cuma intermezo sih, kalau kebahagiaan itu gak harus di tanggal satu. Mentang-mentang PNS gtu yah? Gak jaminan juga kok. Saya PNS, si belio juga PNS, tapi tidak menutup kemungkinan kalo belanjaan kita tiap bulan bakal lebih. Yang ada ngepas mulu. Pas mau bayar itu, pas duitnya ada. Pas mau beli itu, pas dapat diskon banyak. Pas dapat rapelan, pas bayar sewa rumah.

image

Padahal kalo diitung itung pake rumus keuangan si bondes tu, duit yang kita pake itu seharusnya selalu lebih. Nah, pertanyaannya duit lebih itu kemana?

Baik kita bahas satu persatu.

Satu. Oke, saya suka pesan baju gamis atau sepatu yang sering dipesan ama guru-guru sekolah, dimana uangnya selalu dibayar tanggal satu. Seharusnya gak rugi dong, uang bakal kembali dan masih ada untungnya.

Dua. Dan si belio suka belanja onlen, suka nawarin juga mau beliin, alesan biasanya sih mumpung lagi diskon yang akhirnya gak cuma satu item, tapi item-item yang lain, kan ceritanya sekalian. Satu dua item gak keliatan sih walo murah meriah, tapi kalo belanjanya sering gimana?

Tiga. Tiap bulan itu saya selalu rajin ikut arisan, kalo diitung-itung beberapa tempat bisa ngabisin gaji setengah bulan saya. Gak ngaruh dong, itung-itung nabung. Tapi nasibnya saya itu selalu dapat nomor di awal dan begitu niatnya disimpan pasti ujungnya terpakai juga. Akhirnya ikut arisan itu jadi seperti ngasih kreditan. Lah?

Empat. Suka ngemil dan malas masak. Serius! Susahnya sih kalo punya prinsip, saat udah capek kerja dan punya uang kenapa gak manjain diri dengan makanan yang enak? Lah, capek kerja tapi uangnya gak dinikmatin. Emang capek kerja buat siapa kalo gak buat sendiri dan keluarga? Ntar gara-gara gak selera makan, sakit, malah makin mahal pula biaya berobatnya. Maka dari itu yang namanya beli makanan suka gak ngira-ngira. Kalo udah banyak kerjaan atau masalah kantor ngefeknya pasti cari makanan.

Lima. Nabung di celengan udah, tapi banyak recehan, mau masukkin yang merah atau biru ntar masih banyak perlunya. Naruh di tabungan? Ada atm ama internet banking. Gunanya? Yah, belanja onlen lah buat transfer. Gimana mau menabung? #Plaakk

image

Any, solution please?

Tapi jangan suruh saya buat pake aplikasi keuangan yg play store, yah. Karena penyakitnya itu males ngisi dan suka lupa nih. Apalagi pake amplop-amplopan, gak ngaruh! Solution?

Advertisements

3 thoughts on “Uang keluar-masuk

  1. Anonim says:

    Keuangan rumah tangga mah semakin dipikirin semakin ribet Nisa ๐Ÿ™‚

    Aku jg gak punya solusi, yg ada mah kesepakatan bersama suami. Karena rezeki itu gak bisa dihitung pakai rumus matematika canggih sekalipun ๐Ÿ™‚ *ciyus*

    Selama suami ridho dan tahu pengeluaran untuk yang memang diperlukan atau diinginkan, ya gak ada masalah yg perlu diributkan.

    Kalau tips dr aku, biasanya saat awal bulan aku selalu mendahulukan bayar zakat dan sedekah, karena hal itu ngaruh dengan cukupnya pengeluaran bulanan ๐Ÿ™‚ kalau misalnya bayar zakat atau sedekah lupa di awal bulan, biasanya bulanan ‘menghilang’ entah kemana hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s