khayalan yang berbeda dengan kenyataan

Akhir-akhir ini terpaksa aku melakukan penekanan dalam hal pengeluaran keuangan rumah tangga. Bukan karena pelit-medit dan sebagainya. Tetapi  karena banyak hal yang seharusnya tidak dibeli saat berbelanja ke swalayan malah akhirnya menumpuk dan lupa dimakan.

Bukan cuma sekali dua kali kejadiannya. Biasa sih kalau belanja bulanan, selalu membeli hal-hal wajib seperti sabun mandi, sabun cuci, minyak makan, gula, shampo, pasta gigi, bumbu dapur (wajib beli).

Tapi kenyataan dengan khayalan selalu berbeda. Item yang di beli pada saat berbelanja melebihi hal-hal wajib seperti, buah, minuman botol (macamnya bisa sampai 3 dan lebih dari empat botol), snack, kacang-kacangan, coklat dan pembayaran selalu membengkak sampai dua kali lipat. Toweng.

Lain hari pergi ke swalayan lagi. Hanya mau membeli album photo yang gede. Diulangi. Hanya mau membeli album photo yang gede. Kami mengambil arah masing-masing karena aku sendiri sibuk mencari album dan sibuk menimbang mau dibeli atau tidak karena yang kutemukan hanya album photo yang kecil. Akhirnya kuputuskan untuk batal beli dan mengajak si bocah pulang.

Nyatanya, dia udah nentengin belanjaan makanan plus minuman dan bumbu dapur (yang jarang dipake). Gubrakk. Padahal tadinya udah niat ngirit dan bakalan gak tergoda dengan makanan apapun jenisnya. Akhirnya pasrah, dan malah ikutan nambahin snack, permen ama coklat wajib. PLAAAKKK! (padahal itu udah akhir bulan!) Ternyata disaat yang mau di beli gak dapet malah belanja yang laen. (nyesel-nyesel-nyesel seharusnya gak bawa dompet aja sekalian. PLAAAKKK lagi!)

Akhir bulan lalu juga seperti itu. Niat hati HANYA ingin membeli sandal si bocah. Dari perjalanan pergi ke swalayan udah pakai ancaman bahwa budget buat beli sandal hanya seratus ribu, kalau mau beli yang ratusan mending beli sepatu aja. Alhamdulillah sandal-sendal pada diskon 50%. YESS! dalam hati masih ada uang yang bisa disimpan nanti.

Eng-ing-eng.. setelah pembayaran selesai, kami melewati stand buah, dan “Dek.. “ kata si bocah sambil mengarahkan pandangan matanya ke arah anggur, lengkeng dkk. Aku menarik nafas dan akhirnya “Yawdah diambil.. ” (giginya merapat)

Hasilnya tuh uang sisa belanja sandal tak bersisa karena pembayaran buah anggur yang hampir setengah kilo ditambah dua botol minuman (lagi).

Terakhir, kejadian saat belanja kemaren malam, HANYA ingin mampir membeli tissue ke swalayan dekat rumah karena mau makan diluar –berhubung nyonya lagi atit jadi memutuskan untuk tidak masak-. (oh, sampai kini ku sesali kenapa ada swalayan dekat rumah). Aku mengambil tissue. Dan rasanya belanja kurang lengkap jikalau si bocah tidak menambahkannya dengan beberapa botol minuman (lagi).

WARNING: kebiasaan ini sepertinya akan berlanjut. (Serasa orang banyak duit, gak awal bulan, mau akhir bulan kek, yang namanya ke swalayan sebaiknya pergi sendiri aja dan bawa duit secukupnya.)

Advertisements

8 thoughts on “khayalan yang berbeda dengan kenyataan

  1. Dulu aku juga gitu…. Lebih parah malah! Tapi akhirnya aku bikin list belanjaan wajib bulanan. Kalo aku bisa disiplin beli cuman yang ada di catatan, aku ngasih diriku sendiri hadiah 100rb buat jajan (yang biasanya aku pake ke salon). Sisanya buat masak harian aku beli di pasar. Suami-suami emang biasanya punya kebiasan buruk memanjakan istrinya dengan makanan, baju-baju, hadiah… 😥 Tapi aku terus berjuang membisikkan di telinganya, “Masakanku lebih enaaaak… Lebih bersih… Lebih pas di seleramuuuuu…” Biasanya manjur sih. Trus ntar dia bilang, “Yaudah deh, makan sayur kangkung buatanmu aja.” Atau “Ya udah deh… ngemil pancakemu aja…”

    “Bukan berarti pelit, Say… Ini demi perutmu juga. Biar kagak buncrit,” kataku puas diri… Hahaha…

    P.S: Tulisanmu lucu Jeung. Kapan kitah blanja-blenji bareng?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s